Apa Yang Dilakukan Proxy WhatsApp Dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Beberapa waktu lalu, WhatsApp (WA) meluncurkan fitur baru: Proxy. Fitur ini sedikit berbeda dengan fitur baru WhatsApp pada umumnya karena hanya berfungsi dalam kondisi tertentu. Misalnya, ketika akses Internet diblokir atau layanan WhatsApp dibatasi karena keadaan tertentu.

Jadi yang dilakukan gb whatsapp proxy adalah memastikan pengguna tetap bisa mengakses WA meski internet atau layanan diblokir oleh pemerintah.

Dan WhatsApp menulis di blog resminya:

Menurut diskop.id sebelumnya, WhatsApp tidak mendesain aplikasi untuk digunakan melalui proxy atau VPN. Ini didokumentasikan di halaman dukungan WhatsApp. Setelah rilis fitur proxy WhatsApp, ketentuan itu dihapus. Bagaimana cara kerjanya?

Bagaimana cara kerja fitur proxy WhatsApp?

Sampai saat ini, proxy sering digunakan untuk mem-bypass situs web yang diblokir. Secara umum, proxy adalah perantara antara perangkat Anda dan Internet, biasanya antara komputer lokal Anda dan Internet yang Anda gunakan.

Jika Anda menggunakan server proxy, misalnya “googling “, perintah dikirim ke server proxy terlebih dahulu.

Server proxy kemudian meneruskan perintah atau permintaan pengguna ke Internet menggunakan alamat IP server proxy alih-alih alamat IP pengguna. Perintah tersebut kemudian dikirim kembali dari server proxy ke pengguna.

Cara kerjanya juga berlaku untuk WhatsApp proxy. Jadi, jika WhatsApp atau layanan internet diblokir di wilayah tertentu, pengguna masih bisa menggunakan WA melalui proxy server.

Ini akan memungkinkan komunikasi WhatsApp berlanjut melalui server proxy seperti yang dikompilasi di Sam Mobile. Namun, WhatsApp tidak menyediakan server proxy.

Pengguna di lokasi terpencil harus memutar otak untuk koneksi sementara guna menemukan server proxy yang tersedia di wilayah mereka. Sebaliknya, mereka harus mencari cara untuk menghubungi kerabat yang masih online untuk mendapatkan alamat proxy.

Baca Juga  Dapatkan Penghasilan Tambahan dengan Aplikasi Penghasil Uang Gratis

Ada banyak alamat server proxy gratis yang disediakan oleh sukarelawan atau organisasi tertentu. Namun, jika Anda menggunakan server proxy pihak ketiga, penyedia server akhirnya mengetahui alamat IP Anda.

Namun, WhatsApp membanggakan bahwa pengiriman pesan masih aman dan dilindungi oleh enkripsi end-to-end, bahkan saat menggunakan proxy.

“Pesan pribadi dilindungi oleh enkripsi ujung-ke-ujung. Jadi, pesan hanya ada di antara Anda dan orang yang berkomunikasi dengan Anda, dan tidak dapat dilihat oleh orang lain. Hal yang sama berlaku untuk WhatsApp, yang merupakan server proxy. Atau meta. ” WhatsApp menulis di blog.

Cara Setting WhatsApp Proxy Server

Secara umum, menggunakan fitur proxy WhatsApp bisa jadi sulit. Ini karena pengguna harus mendapatkan atau menetapkan alamat proxy terlebih dahulu.

Ini hanya dapat dilakukan oleh pengguna yang masih memiliki akses internet. Siapkan proxy menggunakan server dengan port yang tersedia 80 (lalu lintas web standar/HTTP), 443 (lalu lintas web terenkripsi standar/HTTPS), atau 5222 (lalu lintas Jabber/WhatsApp default) dan nama domain (atau subdomain) yang menunjuk ke: dapat . alamat . Alamat IP server.

Langkah-langkah penyiapan proxy dapat ditemukan di halaman ini. Nah, jika sudah memiliki alamat server proxy yang dibutuhkan, pengguna bisa mengaktifkan fitur proxy di WhatsApp dengan cara berikut.

/Wahyunanda Kusuma Cara mengaktifkan fitur proxy WhatsApp.

Jika Anda sudah online tetapi tidak dapat mengirim atau menerima pesan, kemungkinan besar server proxy Anda diblokir. Jadi, Anda perlu mendapatkan alamat lain dan mengubah alamat proxy yang Anda sambungkan sebelumnya.

Fitur ini hanya berfungsi jika ada pembatasan layanan di wilayah Anda atau internet diblokir.

Dia dibebaskan setelah dilarang di Iran.

Fitur proxy WhatsApp ini dimulai setelah pemerintah Iran membatasi akses ke platform perpesanan instan beberapa bulan lalu. Saat itu, WhatsApp menerima banyak laporan tentang pengguna di Iran yang tidak dapat mengakses aplikasi tersebut.

Baca Juga  5 Aplikasi Android Gratis yang Tidak Boleh Terlewatkan di Tahun 2023

Menanggapi laporan tersebut, WhatsApp melakukan berbagai upaya untuk memastikan pengguna dapat terus menggunakan WhatsApp. WhatsApp berharap aplikasi tersebut tidak akan dilarang lagi tahun ini, terutama jika praktik tersebut melanggar hak asasi manusia.

WhatsApp mengatakan “pembatasan seperti yang telah kami lihat di Iran selama berbulan-bulan telah menyangkal hak asasi manusia dan mencegah orang mengakses bantuan darurat. Bahkan jika diperpanjang, kami berharap solusi ini akan membantu orang di mana pun mereka membutuhkan komunikasi yang aman dan andal.” .” kata WhatsApp.

WhatsApp sendiri dilarang di Cina, Korea Utara, Vietnam, Iran, dan banyak negara lainnya.