Prototipe Layar HP Lipat Samsung Bisa Berputar 360 Derajat: Balitteknologikaret

Di ajang CES 2023, Samsung memamerkan prototipe ponsel Android dengan desain layar lipat yang cukup unik.

Pada acara tahunan yang digelar di Las Vegas, AS, Samsung Electronics mendemonstrasikan sebuah ponsel yang dilengkapi dengan layar yang dapat dilipat hingga 360 derajat ke dua arah.

Adalah Samsung Display, anak perusahaan Samsung Electronics, yang memproduksi layar lipat untuk prototipe HP.

Dikutip balitteknologikaret.co.id pada Senin (23 Januari 2023), prototipe ponsel layar lumpur 360 derajat “Flex In & Ot” ini memiliki kemampuan untuk melipat dan membuka.

Perusahaan asal Korea Selatan tersebut menjelaskan bahwa ia menggunakan desain engsel yang berbeda dari komponen generasi sebelumnya, sehingga lipatan pada layar tidak begitu terlihat jelas.

Fitur ini dicapai oleh Samsung dengan menggunakan desain engsel “tetesan”, yang membuat ruang antar layar lebih fleksibel dan mengurangi tekanan pada layar saat dilipat ke dalam.

Sebagai informasi, ini bukan pertama kalinya perusahaan memperlihatkan prototipe “Flex In & Out”. Laporan tentang konsep desain ini keluar pada International Information Presentation Conference (IMID) yang diadakan di Korea pada tahun 2021.

Namun, pendekatannya berbeda, paralaks dibagi menjadi beberapa bagian dengan melipat seperti huruf “S “. Sedangkan Galaxy Z Fold 4 masih menggunakan layar lipat.

Banyak yang percaya bahwa Samsung akan menggunakan layar baru untuk Galaxy Z Fold 5 mendatang.

Ponsel Samsung baru juga dikabarkan memiliki lipatan yang lebih halus berkat desain engsel yang sama. Akankah Samsung menerapkan desain ini pada Galaxy Z Fold 5 atau Galaxy Z Flip 5?

Samsung mengatakan telah menemukan solusi untuk menghilangkan bekas lipatan atau ‘keriput’ pada Galaxy Z Fold 5 mendatang.

Mengutip laporan yang diposting di situs Naver melalui Sam Mobile (16 Januari 2023), Samsung berencana mengadopsi engsel ‘water drop’ yang membentuk tetesan air saat layar ditutup.

Baca Juga  Bagaimana Jika Anda Menyiram Toilet? Itu Fakta Ilmiah

Dengan desain ini, lekukan layar ponsel lebih bagus, tidak meninggalkan bekas lipatan di layar.

Samsung telah meningkatkan teknologi layar lipat selama bertahun-tahun, tetapi “lipatan” layar masih dapat dilihat di Galaxy Z Fold4.

Menurut informasi, Galaxy Z Fold 4 dan Galaxy Z Flip 4 sama-sama menggunakan desain engsel “U”, sehingga lipatan layarnya masih terlihat.

Samsung bukanlah vendor pertama yang mengadopsi desain ini untuk ponsel layar lipat, karena Oppo Find N2 juga menggunakan engsel drop yang serupa.

Seperti yang ditunjukkan Naver, engsel tetesan air ini adalah paten yang telah diajukan Samsung sejak 2016, dan alasan penggunaannya masih belum diketahui.

SamMobile mengira Anda ingin menunggu hingga Samsung dapat menghadirkan sertifikasi tahan air IPX8 ke layar baru.

Ini adalah sesuatu yang pertama kali disadari oleh perusahaan saat memperkenalkan perangkat lipat generasi ketiganya pada tahun 2021.

Sertifikasi ini membuat ponsel Android Samsung lebih menonjol dibandingkan Oppo Find N2 dan Motorola Razr karena masih belum tahan air.

Selain lipatan yang lebih halus, Naver melaporkan bahwa desain Samsung Galaxy Z Fold5 memungkinkan dua bagian layar tetap bersatu saat ponsel ditutup, tidak seperti Galaxy Z Fold generasi sebelumnya.

Masih belum jelas apakah Samsung juga akan melengkapi Galaxy Z Flip 5 dengan engsel berbentuk drop, dan kita harus menunggu hingga pengumuman resmi pada bulan Agustus.

Samsung melaporkan bahwa penjualan Galaxy Z Fold dan Galaxy Z Flip untuk perusahaan meningkat lebih dari dua kali lipat dari tahun ke tahun.

Dari Januari hingga Oktober 2022, jumlah smartphone lipat yang dikirim Samsung ke pelanggan meningkat 105% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Dengan pengiriman smartphone layar lipat yang mencapai 16 juta unit di seluruh dunia, faktor bentuk dengan cepat menjadi arus utama. Pengiriman juga diharapkan meningkat menjadi 26 juta pada tahun 2023.

Baca Juga  Miliarder Amazon Jeff Bezos Bertunangan Dengan Lauren Sanchez

Kemudahan multitasking dan pengoptimalan aplikasi perangkat lipat dikatakan telah berkontribusi pada popularitas smartphone layar lipat di kalangan pengguna di dalam perusahaan.

Selain itu, karena perusahaan sekarang menerapkan kebijakan bekerja di mana saja, mereka menemukan cara baru untuk meningkatkan produktivitas melalui teknologi.

“Smartphone lipat Samsung Galaxy diciptakan untuk membuka cara baru dalam bekerja dan banyak peluang untuk menjadi kreatif,” kata Kyung-Seok Choi, Vice President and Head of Global Mobile MX Team di Samsung Electronics. /12). /2022).

Menurut laporan Coalition Greenwich, perangkat yang dapat dilipat telah menarik perhatian industri jasa keuangan, dengan 74% sampel grup penasihat keuangan mengatakan sangat penting untuk selalu terhubung melalui aplikasi seluler.

Pengalaman yang diberikan oleh perangkat lipat seperti Galaxy Z Fold4 juga sangat populer di kalangan bisnis dan industri. Itu karena profesional membutuhkan alat terbaik untuk membantu mereka menjaga konsistensi dan rutinitas bahkan saat bekerja dari jarak jauh.

Untuk melakukannya, alat ahli harus mendukung alur kerja yang kompleks, termasuk menerima pemberitahuan, melakukan penelitian, membuat bagan dan portofolio, serta menyediakan fungsionalitas dan produktivitas yang diperlukan untuk tetap kompetitif.