Sejak Kecil Saya Diajari Bahwa Musik Itu Haram, Dan Sekarang Saya Suka Musik: Tubidy.web.za

Dia dibesarkan dalam keluarga Muslim Pakistan yang tinggal di Bradford di utara Inggris. Saya tidak pernah melewatkan pergi ke masjid sepulang sekolah. Keluarga saya juga suka berkumpul dan menghabiskan waktu. Orang tua saya sangat liberal dan sangat Barat. Ibuku bahkan tidak memakai kerudung. Namun, sejak kecil saya tidak mendengarkan musik karena dilarang.

Saya pertama kali menyadari kepercayaan ini ketika saya baru berusia tujuh tahun. Kalau tidak salah, TV saat itu sedang menayangkan iklan orang menari dengan iringan lagu. Nenek saya mengatakan bahwa mendengarkan musik dilarang oleh agama. Dengan begitu kita bisa pergi ke neraka. Sebuah masjid di dekat rumah mengeluarkan suara yang sama. Dia berkata: Kuburan para pendengar akan dipenuhi dengan “ular” dan “kalajengking”.

Sebagai seorang Muslim, saya harus menghindari pantangan. Jadi, saya tidak mendengarkan musik sepanjang hidup saya dan menurut.

Saya tidak merasa ada yang salah dengan ini. Bradford memiliki komunitas Muslim yang besar. Banyak teman sekelas saya bahkan tidak mendengarkan musik. Beberapa jauh lebih religius dan tidak mau berpartisipasi dalam acara sekolah yang melibatkan menyanyi. Orang-orang ini juga tidak pernah menonton acara TV dengan vokal. Yang mengatakan, saya tidak sendirian.

Namun menurut Tubidy, setelah lulus sekolah pada Maret 2020, apalagi setelah menjadi satu-satunya Muslim di kelas saya, persepsi saya mulai berubah. Teman-teman saya selalu mendengarkan musik. Mereka memutar lagu di perpustakaan, di bus, dan di ponsel mereka. Saya tidak bisa menghindarinya. Sejak saat itu, saya mulai bertanya-tanya. Apakah mendengarkan musik benar-benar seburuk yang dikatakan Nenek?

Saya memutuskan untuk mencari tahu sendiri. “Huncho For Mayor” karya M Huncho adalah lagu pertama yang pernah saya dengar. Saya punya banyak teman yang mengikuti musisi trapwave di Instagram, jadi lagu mereka bagus.

Baca Juga  Apple Akan Memperkenalkan Fitur Yang Diminta Oleh Banyak Pengguna Di IOS 17

Setelah mendengarkan lagu yang bisa kalian download di https://tubidy.web.za, saya merasa normal. Tidak ada yang aneh denganku. Mengapa, ya, saya belajar seperti itu sejak awal?

Banyak hadits yang melarang musik, meskipun tidak ada ayat yang secara langsung disebutkan atau dikutip dari Al-Qur’an. Contohnya adalah riwayat Abu Hurairah yang mendengar Nabi berbicara. “Lonceng adalah instrumen Iblis.”

Namun, ada sebagian kecil orang yang menganggap mendengarkan musik dapat diterima. Filsuf Imam Al-Ghazali menjelaskan dalam sebuah kajian berjudul “Musik dan Lagu”: “Ketika musik dilarang, begitu pula nyanyian burung.”

Tidak ada bukti nyata apakah umat Islam dapat mendengar musik atau tidak. Namun, sepertinya ada konsensus umum yang memisahkan musik mana yang bisa didengar dan mana yang tidak.

Qira’a atau bacaan adalah “jenis musik” yang dapat diterima oleh umat Islam karena pada dasarnya adalah azan dan pembacaan ayat-ayat Al-Qur’an. Siapapun boleh bermain musik asalkan memuji dan memuji Tuhan Yang Maha Esa dan kebesaran para nabi. Musik haram berisi ajakan untuk membangkang dan menyesatkan. Lagu terbaru adalah tentang seks, minum dan ganja. Tentu saja ini ilegal. Lagu M Huncho juga berarti penyimpangan.

Sekarang, saya mencoba menghindari rap sesat dan menemukan musik dengan pesan positif.

“Dave Question Time” adalah lagu favorit saya. Kata-kata sangat erat kaitannya dengan kehidupan kita. Dalam lagunya, Dave berbicara tentang perjuangan kami untuk bertahan hidup setiap hari.

Musik memotivasi saya untuk tetap positif selama lockdown. Musik telah menjadi faktor penting dalam menjaga integritas dalam kegilaan dunia. Rap bukan satu-satunya selera saya dalam bermusik. Baru-baru ini saya terobsesi dengan hit TikTok Olivia Rodrigo “Surat Izin Mengemudi”. Saya merasa sangat tenang setiap kali saya mendengarkannya.

Baca Juga  Tutorial Bermain Higgs Domino Mod Apk Versi Terbaru 2023

Saya akhirnya jujur ​​dengan nenek saya setelah 4 bulan. Saya pikir saya akan marah, tetapi reaksi nenek justru sebaliknya. kata Nenek pelan. “Hanya Tuhan yang memutuskan apa yang benar dan apa yang salah.”

Saya sama sekali tidak menyesal mendengarkan musik sekarang. Hal baiknya adalah saya tidak menyia-nyiakan uang orang tua saya untuk membeli CD dan merchandise dan pergi ke konser.

Aku juga tidak menyesali keputusanku. Saya bukan satu-satunya yang tidak mendengarkan musik. Banyak teman saya yang belum melakukan ini secara konsisten. Jika ada yang saya sesali, itu mungkin karena saya tidak membentuk persepsi saya sejak dini.

Saya berharap bisa mempelajari dan mengetahui hukum musik sendiri dalam agama. Tapi apa… anak berusia 7 tahun mana yang akan mengerti itu? Yang terpenting, saya menikmati musik sekarang.